Angan kemewahan yang tercipta dan tidak di The Langham, Jakarta

Lobby The Langham, Jakarta

Tujuh tahun lalu saya mengawali sebuah artikel dengan kutipan yang unik, “Kamu akan temukan saya di Langham”. Kutipan tersebut saya ambil dari novel Sherlock Holmes yang pertama dan membuat sebuah hotel The Langham di London menjadi lebih legendaris.

 Tulisan tersebut membahas tentang rencana pembukaan hotel Langham pertama di Indonesia dan Asia Tenggara, dengan narasumber wawancara Brett Butcher, CEO Langham Hospitality Group (Yang sempat pensiun pada tahun 2014 namun kembali menjadi CEO pada tahun ini).

Akhirnya pada bulan September kemarin, The Langham, Jakarta resmi dibuka di District 8 SCBD (Sudirman Central Business District). Pembukaan hotel super mewah seperti Langham selalu menarik, karena akan menjadi menjadi salah satu acuan terbaik bagi Jakarta sebagai ibu kota Indonesia.

Ketika menerima kabar bahwa hotel dengan 65 lantai ini dibuka, saya pun membuka kembali arsip lama dan membaca artikel dari tujuh tahun lalu. Hanya untuk mengetahui angan-angan kemewahan apa yang benar-benar terjadi dan tidak terealisasi di The Langham, Jakarta.

Sulit untuk 100% mewujudkan sebuah konsep dan rencana ketika akan membuka sebuah hotel, dan hal ini pun tidak terkecuali untuk The Langham, Jakarta.

Yang tidak sesuai rencana tentunya adalah waktu pembukaan yang lama tertunda, awalnya direncanakan untuk dibuka tahun 2017 namun hotel ini baru berhasil dibuka pada tahun ini atau telah tertunda selama empat tahun.

Selanjutnya yang berubah adalah jumlah kamar dan suite yang menjadi lebih banyak ketika dibuka. Awalnya direncanakan untuk hanya memiliki 170 kamar dan 30 suite, ketika dibuka hotel ini akhirnya memiliki total sebanyak 223 kamar.

Terakhir yang salah satu menjadi wow factor ketika wawancara tujuh tahun lalu, adalah rencana penggunaan sebuah mobil Ferrari untuk menjadi VIP transport di the Langham, Jakarta. Sayangnya ini sepertinya tidak terjadi, karena tidak ada informasi tentang ini setelah hotelnya dibuka.

Memang ada sebuah mobil terparkir di lobby dan menjadi semacam icon bagi hotel baru ini, namun bukan Ferrari, melainkan sebuah mobil klasik yang berkelir pink yang merupakan warna khas dari The Langham.

Selain itu, sepertinya rencana lainnya berhasil terwujud untuk The Langham, Jakarta yang membuatnya menjadi salah satu hotel termewah dan termahal di Jakarta saat ini.

One Bedroom Suite

Dirancang oleh Smallwood Reynolds Stewart Stewart (SRSS) yang berbasis di Singapura, The Langham, Jakarta mewujudkan elemen desain klasik, memadukan glamor dengan kecanggihan perkotaan dengan mudah.

Saat memasuki lobi kedatangan di lantai dasar, semua mata akan tertuju pada lampu gantung megah yang menggambarkan 3.000 kupu-kupu kristal yang beterbangan, beberapa di antaranya digantung oleh kawat yang rumit.

Berjudul “Haven” oleh Lasvit, desainer terkenal untuk instalasi lampu pesanan khusus dari Republik Ceko, lampu gantung mengambil inspirasi dari hutan hujan Indonesia di mana kupu-kupu terbang bebas sehingga menciptakan estetika halus di ruang yang luar biasa. Konstruksi Haven yang rumit terlihat jelas dalam kisi berwarna sampanye yang indah yang mengingatkan pada sayap kupu-kupu Monarch.

Di lantai 62 di Sky Lobby, lampu gantung kedua setinggi 10 meter dari Lasvit juga menarik perhatian dan kekaguman para tamu. Semua indra lainnya akan terpesona oleh koleksi seni yang dikuratori di seluruh hotel yang menampilkan karya-karya terbaik dari seniman, pelukis dan fotografer Indonesia termasuk John Martono, Hanafi, Jumaldi Alfi, Jay Subyakto, dan Chaerul Umam.

Semua kamar memiliki jendela dari lantai ke langit-langit yang megah menawarkan pemandangan kota yang spektakuler, hiburan dalam kamar yang canggih dilengkapi dengan teknologi cerdas, kamar mandi marmer mewah yang menampilkan rainshower dan bathtub berendam yang berdiri sendiri.

Kamar Deluxe yang paling kecil mempunyai luasan mulai dari 42 meter persegi dan harga per malam yang mencapai sekitar Rp 3 juta ketika tulisan ini dibuat. Sementara salah satu kamar yang berukuran besar dan mahal adalah Langham One Bedroom Suite yang memiliki luasan 109 meter persegi dan harga per malam mencapai hampir Rp 13 juta.

Kamar yang paling besar adalah, Presidential Suite yang memiliki luasan 336 meter persegi. Kamar ini memiliki ruang tamu yang luas dan ruang makan yang dihiasi dengan perabotan kontemporer.

Penggunaan material dan pengerjaan berkualitas tinggi yang dominan terlihat dari panel dinding yang rumit, patung, lukisan, dan artefak abadi yang menghiasi setiap ruangan dengan selera tinggi.

Sorotan lain dari suite yang mengesankan ini termasuk kamar mandi marmer Italia dengan bathtub besar, meja rias kembar dan bathtub spa terpisah, fasilitas dipesan lebih dahulu, teras outdoor dengan pemandangan kota yang indah.

Penggemar kebugaran dapat memanfaatkan sepenuhnya gym di suite dengan pelatih sesuai permintaan untuk sesi pribadi; melayani setiap keinginan para tamu dengan layanan yang dipersonalisasi namun bijaksana adalah layanan pelayan pribadi 24 jam yang berdedikasi.

The Langham Club Lounge di lantai 59 hotel ini dirancang sebagai tujuan bagi para tamu yang lebih menyukai tingkat kenyamanan dengan pemandangan Jakarta yang indah dan tidak terhalang. Lounge Club akan menawarkan presentasi makanan dan minuman gratis dan akan menampilkan sudut penulis, perpustakaan membaca, dan fasilitas kedatangan dan keberangkatan pribadi dengan pelayan khusus untuk layanan pribadi.

The Langham, Jakarta juga menampilkan kemitraan restoran selebriti yang eksklusif yang mencakup Tom’s by Tom Aikens, maestro kuliner yang telah membimbing restorannya untuk mendapatkan penghargaan dari Michelin Guide. T’ang Court, yang terinspirasi oleh restoran Kanton berbintang Tiga Michelin di The Langham, Hong Kong, akan memulai debutnya di Asia Tenggara dan Iron Chef yang terkenal di dunia Masaharu Morimoto dari New York City akan memuaskan para pecinta kuliner dengan masakan Jepang yang mewah di Morimoto.

The Langham, London adalah hotel pertama yang menyajikan teh sore pada tahun 1865 dan sejak itu, para tamu terus menikmati kesenangan sore ini di semua hotel The Langham di seluruh dunia.

Alice The Langham, Jakarta.

Di Jakarta, warisan teh sore The Langham berlanjut di Alice di mana para tamu dapat menikmati sinar matahari di lingkungan yang indah di emporium makan yang megah. Dan bagi mereka yang akrab dengan Artesian di The Langham, London – yang telah diakui sebagai Bar Terbaik Dunia selama beberapa tahun – akan senang mengetahui bahwa lokasi terbarunya akan berada di rooftop The Langham, Jakarta yang mempesona.

Bagi mereka yang mencari ketenangan dan membutuhkan penyegaran tubuh dan pikiran, Chuan Spa akan memberikan perawatan yang terinspirasi oleh filosofi Pengobatan Tradisional Cina (TCM) dalam suasana meditasi yang tenang. Spa seluas 670 meter persegi akan menawarkan ruang perawatan pribadi serta pusat kebugaran lengkap dan kolam renang infinity indoor tertinggi di Jakarta dengan pemandangan kota yang spektakuler.

The Langham, Jakarta diharapkan akan menjadi tempat ikonik baru untuk acara sosial, pernikahan, konferensi tingkat tinggi, dan peluncuran produk mewah. Menampilkan lebih dari 2.100 meter persegi ruang fleksibel, termasuk ruang serbaguna seluas 688 meter persegi dan taman luar ruangan yang indah, ada 11 ruang pertemuan tambahan yang dapat dikonfigurasi untuk acara yang membutuhkan kapasitas berbeda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: